Senin, 23 April 2012

Naskah Drama 10 orang

Jika Aku Mampu


                                                  ADEGAN 1
Rintik-rintik hujan terus berjatuhan, malam yang dingin semakin pekat, menemani kesendirian seorang gadis yang sedang mengerjakan tugas di kamarnya. Dia adalah Lulu seorang mahasiswa yang penuh dengan cita-cita dan impian. Malam itu di kamarnya dia sangat bersemangat mengerjakan semua tugas mata kuliahnya, hingga akhirnya…
Lulu (monolog) : “Emm, (sambil melihat jam tangannya) ya ampun, udah jam 2 malem, gue musti cepet-cepet tidur nih…”
ADEGAN 2
            Pagi itu, di meja makan…
Mama : “lu…lulu….” (memanggil-manggil)
Manda : “Sudahlah,,,,ma,,,
Mama : “ Apaan sich kamu??”
Manda : “ Ma,,,mungkin dia tadi malem tidur kemaleman mah???”
Mama : “ Mau tidur malem ke,,mau tidur pagi ke,,,mama gak peduli!!!
Manda : “ Ma,,,”
Mama : “lulu…lulu…”
Lulu pun datang,,,
Lulu :” Ada apa ma??”
Mama : “kalau kamu masih mau hidup, cepet makan!!!”
Lulu : “ I..iya…tapi mah…”
Mama : “ Tapi..tapi,,,makan tuh tapi..”
Lulu : “ Lulu makan di luar aja mah,,soalnya udah telat nich!!”
Mama : “ Terserah…sana makan di luar jangan pernah makan di rumah lage,,dasar anak            
              Jalang!!!!”
            Lulu pun pergi…..

ADEGAN 3
            Pada saat kuliah, di ruang kelas.
Dosen : “jadi, apabila kita ingin meraih semuanya…” (tiba-tiba diam)
            Mata dosen itu menatap tajam ke arah lulu.
Dosen : “lulu..LuLu…LULU!!!!” (dengan nada membentak)
Lulu : “iya pak??? Maafin lulu…” (dengan wajah kaget)
Dosen : “KELUAR KAMU!!!!”
Lulu : “ta..ta…tapi pak??”
Dosen : “saya bilang keluar!! Gak punya telinga kamu???”
            Lulu pun keluar.


ADEGAN 4
            Di sebuah taman, ketika itu… Indah sahabat lulu dan Irfan sedang berbincang bincang.
Indah : “loe mau ngomong apa ma gue???”
Irfan : “ loe tau kan si lulu itu anaknya jenius banget dan dia selalu ceria? Tapi, kok tadi dia murung banget yah???”
Indah : “may be dia lagi stress ama keluarganya, yang rada aneh itu..”
Irfan : “ loh kok, loe ngomong gitu??? Bukannya dia sahabat loe yah??? Tapi, loe kok ngejelek-jelekin dia. Gila loe???”
Indah : “terserah, banyak yang loe gak tau dari dia. Jadi jangan sok tau!!”
            Indah pun meninggalkan Irfan.
ADEGAN 5
            Malam itu di kamar lulu. Lulu sedang menyendiri…
Lulu (monolog) : “ya allah, aku bersyukur telah diberi jasmani dan rohani yang normal. Tidak seperti kedua saudaraku, mereka cacat akibat kecelakaan. Tapi, jika aku bisa memilih lebih baih aku cacat. Dengan begitu aku kan dapatkan kasih sayang dari mama, daripada menjadi normal yang hanya melelahkan hati dan perasaanku saja.”
            Tiba-tiba suara ketukan pintu terdengar…
                  Tok..tok…tok….
Lulu : “masuk!!!”
            Kemudian kak manda masuk, dan menghampiri lulu..
Manda : “lulu, pasti kamu sedang menangis???”
Lulu : “gak kok, lulu lagi bingung aja. Kenapa mama lebih sayang sama kak manda dan kak radit?? Tapi, tidak pada lulu…”
Manda : “gak kaya gitu kok, mama sayang sama lulu. Mungkin cara mama menyampaikannya beda..”
Lulu : “mungkin…” (sambil menghelakan nafas)
Manda : “ dulu, waktu kakak SMA, kakak pernah punya cita-cita yang indah… cita-cita itu hanya sederhana, kakak hanya ingin menjadi seorang yang sukses dan membahagiakan orang tua kakak. Tapi, setelah kecelakaan itu, semuanya terasa hilang, pergi, tak ada impian lagi di kehidupan kakak.”
Lulu : “ kak..lulu janji kak. Lulu akan mewujudkan impian kakak itu. Kakak gak usah putus asa. Sesungguhnya kakak itu jembatan impian lulu tuk meraih semua angan-angan yang tertunda. “ (sambil memeluk kakaknya)
ADEGAN 6
            Hari itu, lulu sengaja masuk ke dalam kamar kakaknya radit. Dia sedang mencari bukunya yang hilang yang mungkin di pinjam oleh kakaknya. Tapi, tiba-tiba..
Lulu (monolog) : “buku apa ini??? Seperti buku diary…coba aku baca.”
Di dalamnya berisi:
“Impian hanyalah impian tak akan pernah mungkin menjadi nyata. Menjadi seorang penyanyi adalah impianku. Tapi, itu dulu, sebelum aku seperti ini. Setidaknya, aku masih punya impian…”
            Tiba-tiba kak radit datang, lulu pun segera menyimpan buku itu ke tempatnya.
Lulu : “ kakak..” (sambil tersenyum)
Radit : (memberikan isyarat keluar)
Lulu : “kakak menyuruhku keluar??”
Radit : (menganggukan kepala)
Lulu : “baik kak, maaf lulu dah ngacak-ngacak???’
            Lulu pun pergi.
ADEGAN 7
            Sesampainya di kampus, lulu bertabrakan dengan indah sahabatnya dan laki-laki yang bernama tarna , laki-laki yang disukai lulu yang selalu lulu ceritakan kepada indah. Namun ketika itu…
Lulu : “aduh, maaf-maaf gue gak sengaja.” (sambil memunguti buku-bukunya)
            Ketika berdiri
Lulu : “indah??”
Indah : “napa lu??? Lu kecewa gue gandengan ma cowok idaman loe?? Lagian yah.. mana mau dia ma loe?? Ngaca dong loe!! And…ma cewek yang keluarganya aneh, sinting, dan gila.. kaya keluarga loe.”
Tama : “maksud loe?? Gue gak ngerti dah???”
Indah : “udah lah..bukan apa-apa kok.” (sambil pergi)
            Namun tangan indah ditarik oleh lulu..
Indah : “apa sih???”
            Kemudian Indah ditampar oleh lulu.
Lulu : “PENGHIANAT.”
Indah : “whatever..” (pergi berlalu saja)
ADEGAN 8
            Ketika lulu berjalan lulu melihat kertas-kertasnya dan dia melihat secarik kertas yang bertuliskan…
Lulu : (hanya terdiam)
            Kemudian lulu berbalik, disana ada Irfan yang menghalangi jalan lulu.
Lulu : “awas!!!”
Irfan : “kenapa loe nangis???” (sambil tersenyum licik)
Lulu : “bukan urusan loe.” (dengan wajah geram)
Irfan : “kertas, bacaanya… lulu si jenius, tapi gak disayang keluarganya, dasar keluarga gila, cacat, sinting. Awas, jangan-jangan dia juga kaya gitu??? Loe malu atau fakta???”
Lulu : “loe gak ngerti apa-apa, jadi loe jangan sok tau!!”
Irfan : “gue ngerti lagi, bahkan gue masih punya banyak, liat nih!!” sambil naik ke atas meja dan menghambur-hamburkan semua kertas yang ada)
Lulu : “CUKUP!!!! Jadi, loe yang buat semua ini?? apa sih maksudnya??? Apa mau loe???” (dengan sangat marah)
Irfan : “ lu, gue tuh sayang sama loe.” (sambil turun dari meja)
            Kemudian mendekati irfan, lalu dia menamparnya.
Lulu : “gak gini caranya!!”
            Lulu pun pergi. Namun…
Irfan : “tunggu lu!! Tapi, loe gak pernah mau ngerti,\. Bahkan gak pernah anggap gue ada.”
Lulu : “karena… mang loe tuh hantu. Tau gak???”
            Lulu pun berlari…
ADEGAN 9
            Hari wisuda pun tiba. Hari itu semua mahasiswa berkumpul di panggung.
Pembawa acara : “baiklah, setelah para mahasiswa ini meniti dan mengukir impian mereka di universitas ini. Kini saatnya mereka memetik hasil dari perjuangan mereka. Bapak-bapak, ibu-ibu, beserta saudara-saudari sekalian… saya akan memanggil seorang mahasiswi yang telah berhasil mendapatkan beasiswa ke jepang melanjutkan S2-nya dalam jurusan kedokteran. Kita panggil Lulu Nurmaulita, kepada Lulu dipersilahkan untuk menyampaikan satu patah atau 2 patah kata!!”
Lulu : “Assalamu’alaikum wr.wb. alhamdulillahhirobbil’alamin… lulu bersyukur kepada allah swt, karena berkat rahmat dan ridonya lulu bisa ngedapetin beasiswa ini. Dan tidak lupa juga lulu ucapkan banyak-banyak terima kasih kepada rektor, dosen, keluarga dan semua teman-teman lulu, terutama mama, kak manda, kak radit. Beasiswa ini untuk kalian, walaupun kalian gak bisa hadir disini dan….” (diam sejenak)
            Tiba-tiba mama lulu pun datang dari balik pintun dan bergegas naik ke atas panggung.
Mama : “turun kamu!!!”
Lulu : “ma…”
Mama : (menampar lulu) “cukup kamu bikin malu mama, kamu gak pantes dapat semua ini..”
            Keadaan menjadi kacau. Kemudian tama datang…
Tama : “maaf tante, seharusnya tante bangga donk sama lulu!! Tapi, kenapa tante malu???”
Mama : “ kamu… tidak mengerti apa-apa.”
Tama : “memang tante saya tidak mengerti apa-apa. Tapi, saya aneh melihat orang tua yang tidak bangga dengan prestasi anaknya.”
            Kemudian mama lulu menampar tarna.
Lulu : “ma..cukup. jangan berantem disini mah… lulu malu.”
            Kemudian indah pun menghampiri…
Indah : “heh lulu…loe gila yah??? Pacar gue loe gituin, dasar keluarga gila, aneh, sinting..”
Lulu : “diem loe!! Jangan suka ikut campur deh!!”
Mama : “jangan suka ikut campur kamu yah!!…”
Lulu : ”udah ma!! Kenapa sih mama gak pernah sayang sama lulu?? Kenapa mama gak pernah bangga sama lulu?? Kenapa di mata mama lulu gak pernah ada harganya, kenapa ma??? Kenapa????”
Mama : “kamu mau tahu??? Kamu mau tahu????”
Lulu : “iya ma..lulu mau tahu.”
Mama : “karena kamu normal.”
            Semuanya terdiam, keadaan jadi hening…
Lulu : “apa maksudnya ma??”
Mama : “karena waktu dulu sebelum ayahmu meninggal. Dia selalu menghina mama karena mama cacat, dan dia juga selalu mengatakan mengapa tidak sekalian saja cacatkan anakmu!!!”
Lulu : “tapi, mama kan gak cacat??’
Mama : “kata sapa lulu??? Mama dulu cacat, kaki mama tidak ada sebelah, dan ayahmu menikahi mama karena keterpaksaan. Mama selalu memakai kaki palsu, maka dari itu mama tidak pernah memakai rok atau celana pendek. Sebenarnya, ke dua kakamu itu, mama cacatkan.. kecelakaan yang kak manda alami hingga buta, minuman yang diminum kak radit hingga bisu itu mama yang rekayasa!!!!.”
Lulu : “Ma… mama jahat!!!!!!!”
Mama : “Memang,,tapi kenapa setiap mama mau membuat kamu cacat selalu gagal? Makannya mama benci sama orang normal, karena bisanya hanya mencaci dan memaki!!!!.”
Lulu : “Tapi lulu gak  gitu ma,,,lulu gak gitu,,,,!”
            Tiba-tiba terdengar suara merintih dan meringis dari bawah panggung…..
Manda : “Mama,,,tega,,,ma,,,,mama tega,,,,kenapa mama lakuin itu sama kita…….sama kita ma…apa salah kita???.”
Radit : (meneteskam air mata dan dengan geram menendang kursi didepannya)
            Mamanya pun langsung turun ke bawah panggung….
Mama : “Maafin mama sayang,,,,maafin mama,,,!!!.”
            Lulu pun turun kebawah panggung mengikuti mamanya…….
Lulu : “Ma…teganya mama lakuin itu sama kakak, hingga mereka gak bisa meraih impiannya!!!.”
Mama : “Lulu… maafin mama nak… mama,,, sayang ma ka radit dan kak manda,,, dan lulu….(tiba-tiba tersenyum)
Lulu :” ma,,,kenapa mama ketawa???.”
            Tiba-tiba datang seorang polisi...
Polisi :” Maaf de, ibu anda akan kami bawa ke kantor polisi atas dasar pembunuhan terencana dan pengambilan hak asasi manusia.”
Manda : “Bawa aja pak... dia bukan ibu saya!!!!.”
Mama : “Jangan,,, jangan bawa saya,, saya gak salah,,, saya gak salah.. pak polisi!!!.”
Lulu : “ Jangan pak! jangan bawa mama saya......tolong pak….!”
            Tiba-tiba manda tergeletak jatuh....
Manda : “Lu...lulu...”
Lulu : “Kak,, kakak kenapa???.”(Dengan khawatir)
Manda : “Kakak pesen ma kamu lu,,, tolong raih semua impian kakak....” (Sambil menghembuskan nafas terakhir)
            Akhirnya kakaknya pun meninggal.....
Lulu : “Ka...kakak...ka...kakak bangun,,,ka,jangan tinggalin lulu...ka,,,kakak...inalilahi  wainailaihi rojiun...ka.....”
Radit : (Meneteskan air mata dan dia memberikan secarik kertas)
Lulu : “apa ini ka???.”
Radit : (Memberikan isyarat membaca)
Lulu : “ Iya ka,,lulu baca,,
            Isi bacaannya :
Lulu maafin ka manda...sebenarnya kakak menderita penyakit kanker stadium akhir,,,jangan sedih yah sayang,,,,terus raih impianmu,,,demi impian kakak-kakakmu,,,yang selalu kau genggam ditanganmu,,salam sayang kak manda,,

Lulu : “kakak dapet ini darimana???
Radit : (Memberi isyarat)
Lulu : “Dia nitipin ke kakak, tapi kakak gak boleh ngasih tau lulu apa isinya,,sebelum dia meninggal..dia nulis ini pake huruf braile??.”
Radit : (menganggukan kepala)
Lulu : “Ya allah ka,,,,,kakak....!!!!”
ADEGAN 10
         Di bandara, pada saat itu.........
Lulu : “Kak..lulu pergi dulu yah,,,lulu mau meraih cita-cita kita,,kakak tetep jaga diri yah,,dan,,tetep buat aransemen lagu yah,,buat nanti kalau lulu pulang lulu bisa nyanyi bareng kakak...”
Radit : (Tersenyum sambil mengangguk,dan memberikan isyarat)
Lulu : “Hati-hati???”
Radit : (Mengangguk)
Lulu : “Pastinya…lulu bakalan hati-hati donk ka,,,.”
            Tiba-tiba……
Indah : “ Lulu…lu….!!!” (Memanggil-manggil)
Lulu : “ Indah????..Irfan????.”
Irfan : “Maafin aku Lu????.”
Indah : “aku juga…??.”
Lulu : “Aku udah maafin ko,,,asal kamu jangan berbuat seperti itu lagi,,,,.”
Indah : “Kabar gembira…aku sekarang dah jadian ma irfan…Hehehe.”
Lulu : “oh ya,,,????serius???”
Irfan : “SERIUS!!! Bahkan 2 rius hehehehh….”
Lulu : “ yaudah,,,gue harus cepet berangkat…jangan lupa bilangin makasih yah ma tama plus salamin.”
Indah : “OK deh,,,hati-hati sobat….”
Irfan : “ yah hati-hati yah…”
Lulu : “Dadah,,,semuanya,,,” (Sambil melambaikan tangan)
            Akhirnya, lulu pun pergi ke jepang untuk meraih impian dia dan kakaknya,,,,,dan hubungannya dengan Tama, liat nanti aja deh…..dan intinya capailah mimpimu dengan sungguh-sungguh walaupun banyak rintangan dan cobaan yang menghadang, dan tetap berpikiran positif.

TAMAT






TEMA : Keluarga dan Penyimpangan Sosial
          TOPIK : Dendam Mamaku karena masa lalu kelabu
          JUDUL: Jika Aku Mampu
“ PLOT “
_EKSPOSISI_
LULU Karakternya Baik, Optimis, Tidak mudah putus asa
MAMA Karakternya Pendendam, Galak, Pemarah
KAK RADIT Karakternya Pemurung, Baik
KAK MANDA Karakternya Baik, Sabar
INDAH Karakternya Penghianat, Sombong
IRFAN Karakternya Pecundang, Pesimis
TAMA Karakternya Pendiam, Jutek
DOSEN Karakternya Bijaksana, Tegas
POLISI Katakternya Berwibawa, Tegas
PEMBAWA ACARA Karakternya Ramah, Baik
~Narasi~
       Pada suatu hari ada seorang gadis yang bernama lulu dia hidup di keluarga yang mamanya jahat padanya, kakak perempuan yang buta dan kakak laki-laki yang bisu akibat kecelakaan sedangkan ayahnya sudah meninggal dunia. Lulu adalah seorang mahasiswa yang pintar dan jenius,namun hal tersebut tidak didukung oleh mamanya. Akan tetapi,dia tidak putus asa untuk meraih semua angan dan mimpinya. Hal itu terjadi karena tersimpan semangat dari ke-2 kakaknya yang dia ketahui memiliki harapan dan impian yang begitu besar dengan semua itu dia ingin mencapai semua impian kakak-kakaknya. Walaupun penuh tantangan dan rintangan tetapi dia tetap sabar dan berusaha. Hingga akhirnya dia,bisa meraih impiannya dan dia berjanji di dalam dirinya jika dia mampu pasti dia akan menberikan semua impian itu dengan usahanya kepada ke-2 kakaknya dan membahagiakan mamanya tercinta, sekembalinya dia dari meniti karirnya di Negara “tirai bambu” atau Jepang.


_KONFLIK_
       Pada waktu itu lulu semakin bingung dengan sikap mamanya yang semakin tak karuan hingga dia tidak konsentrasi pada saat dia belajar di kelas. Dan dia kesal dengan temannya indah yang berhianat kepadanya, dengan mencintai orang yang Lulu cintai juga.


_KOMPLIKASI_
       Pada saat itu Irfan yang diam-diam mencintai Lulu mempermalukan lulu dengan menempel kertas-kertas di kampus yang berisikan akan hal-hal yang memojokan lulu terkait dengan masalah keluarganya,sedangkan ,mamanya datang pada saat lulu wisuda dan mempermalukan seolah tidak pernah bangga akan prestasi yang Lulu dapat.


_KRISIS/KLIMAKS_
       Pada saat wisuda mama lulu semakin geram dan marah, karena menurutnya lulu tidak pantas mendapat segala hal yang baik. Indah sahabatnya semakin membuat lulu geram karena bukannya membela Lulu tapi malah memojokan lulu karena, Tama yang dia cintai telah membela Lulu dan karena Tama telah ditampar oleh Mamanya. Selain itu, kakaknya manda pun tiba-tiba menghembuskan nafas terakhirnya.

_RESOLUSI_
       Ternyata mamanya lulu bersikap begitu karena di waktu dulu ternyata, mamanya selalu dicaci dan dimaki oleh ayahnya karena mamanya cacat, kaki sebelah kirinya buntung dan ayahnya pernah mencacinya dengan “kenapa tidak sekalian cacatkan anakmu”. Kerena hal tersebut mamanya tidak suka dengan orang normal sehingga dia mencacatkan manda dan radit anaknya, namun jika mamanya mau mencacatkan lulu selalu gagal,jadi dia sangat benci dengan orang normal karena dimatanya orang normal hanya bisa mencaci dan memaki saja, sehingga akhirnya dia begitu membenci lulu anaknya sendiri dan diapun menjadi gila dan ditangkap oleh polisi untuk mempertanggungjawabkan semua kesalahannya. Selain itu, akhirnya Indah dan Irfan meminta maaf pada Lulu atas segala kesalahannya. Dan kakaknya manda meninggal ternyata akibat penyakit kanker yang membahayakan, dan hal tersebut tidak pernah diketahui oleh Lulu dan mamanya kecuali oleh kakaknya Radit. Akhirnya Lulu pun pergi untuk menjalankan beasiswanya dan meraih semua impiannya beserta impian kakaknya yang tersimpan di pundaknya dan menjadi tanggungannya untuk diwujudkan namun,,,jika lulu mampu. Dan kisah cinta terpendamnya dengan Tama masih menjadi rahasia yang belum terungkapkan.

1 komentar: